Cara Memilih Binocular Atau Teropong Berdasarkan Kekuatan dan Ukuran


Langkah pertama dalam memilih teropong adalah menentukan kekuatan yang Anda inginkan. Daya teropong diwakili oleh dua angka, seperti dalam contoh berikut ini: 6x24, 7x50, 8x42, 10x42, dan 12x36. Kedua nomor tersebut tidak terkait langsung, yang pertama menunjukkan pembesaran dan yang kedua menyatakan diameter lensa objektif.

- Pembesaran –

Nomor pertama, yang selalu menjadi lebih kecil dari dua, mengungkapkan jumlah perbesaran bahwa teropong memungkinkan. Ini merupakan indikasi tentang bagaimana lebih dekat gambar dilihat akan tampak ketika melihat melalui teropong. Anggapan bahwa memilih angka pertama lebih besar akan menguntungkan tidaklah benar karena pemilihan pembesaran harus melihat target dan medan yang akan digunakan.

Teropong perbesaran Lower-biasanya mereka yang 7x dan lebih rendah-memungkinkan untuk bidang pandang yang lebih luas yang membuat penargetan benda jauh-jauh binatang seperti, kapal, atau burung-lebih mudah. Bidang pandang yang lebih luas juga membuat lebih mudah untuk mengikuti gerakan objek yang sedang diamati. Sejak teropong perbesaran rendah mengambil di lebih dari adegan itu, mereka mengumpulkan lebih banyak cahaya. Akibatnya, gambar yang dihasilkan biasanya akan lebih mudah untuk melihat dan terang meskipun tidak seperti yang sangat dibesar-besarkan. Karena pembesaran berkurang, mereka juga cenderung kurang sensitif terhadap gerakan atau getaran. Jika Anda berniat untuk berada di bidang memanfaatkan teropong Anda tanpa tripod, ini bisa menjadi pertimbangan penting. Terakhir, teropong perbesaran yang lebih rendah biasanya dapat fokus pada objek yang lebih dekat dengan dari sebanding teropong perbesaran yang lebih tinggi.

Tapi tentu saja, teropong perbesaran rendah memungkinkan untuk pembesaran kurang, dan akibatnya mengurangi detail bila dibandingkan dengan model perbesaran yang lebih tinggi. Jika Anda benar-benar ingin teropong pembesaran tinggi, biasanya 11x dan di atas, untuk Anda gunakan, pastikan Anda mendapatkan tambahan tripod atau mendapatkan teropong dengan image stabilization. Semakin besar pembesaran, semakin mempengaruhi teropong adalah untuk getaran. Setelah Anda mulai berpikir tentang teropong 10x pembesaran, jenis teropong ini akan hampir tidak dapat digunakan tanpa sistem stabilisasi gambar atau tripod. teropong perbesaran yang lebih besar juga hampir selalu berat. Jadi, jika anda berencana untuk menggunakan teropong jenis ini untuk jangka waktu yang panjang, tripod mungkin pilihan yang lebih nyaman dari teropong dengan image stabilization.

Adapun biaya, itu mungkin tidak mengherankan bahwa model perbesaran yang lebih tinggi cenderung lebih mahal daripada setara teropong perbesaran yang lebih rendah. Kecuali jika Anda benar-benar ingin atau membutuhkan teropong pembesaran tinggi, jumlah menengah-dari-jalan-perbesaran yang baik adalah 8x. Teropong pada tingkat hasil pembesaran hasil yang menengah dari perbesaran sekaligus memberikan berat teropong yang rendah, kecerahan yang baik, dan biaya yang wajar.


- Ukuran Lens Tujuan –

Angka kedua dalam kekuasaan sesuai dengan diameter lensa objektif dalam milimeter (mm). Lensa objektif lensa di bagian depan teropong, jauh dari mata Anda. lensa objektif lebih kecil biasanya menunjukkan teropong yang lebih kecil dalam ukuran keseluruhan.

Teropong dengan ukuran lensa objektif 30 mm dan bawah biasanya ditemukan di saku dan model kompak. Sementara saku dan kompak teropong cenderung lebih ringan dan lebih mudah untuk membawa, downside untuk ukuran lensa berkurang adalah bahwa lensa yang lebih kecil memungkinkan cahaya kurang ke dalam teropong. Hal ini dapat menghasilkan gambar yang gelap yang lebih sulit untuk melihat. Jika Anda berniat untuk menggunakan teropong Anda di malam hari, model dengan lensa objektif lebih kecil tidak akan menjadi pilihan yang baik.

Jika malam hari menggunakan, atau kecerahan adalah penting, lensa objektif yang 50 mm atau lebih besar akan bekerja terbaik bagi Anda. Namun, teropong dengan lensa objektif besar akan paling sering menjadi besar dan berat. Jika Anda akan menggunakan teropong yang memiliki lensa objektif besar, Anda pasti harus memiliki tripod independen yang tersedia, tingkat pembesaran.

Ukuran lensa objektif yang paling sering digunakan adalah antara 35 dan 50 mm. Karena tingkat perbesaran juga mempengaruhi kecerahan gambar (perbesaran yang lebih tinggi lebih gelap), ukuran lensa objektif cenderung naik dengan meningkatnya pembesaran untuk mengimbangi kecerahan yang hilang. Untuk aturan umum yang baik, berbelanja untuk teropong yang memiliki diameter lensa objektif yang setidaknya 5 kali lebih besar daripada pembesaran. Sebagai contoh, 6x30, 8x40, 12x60, dll Meskipun ada beberapa produsen teropong dengan optik sangat baik yang akan menghasilkan kecerahan yang sangat baik pada rasio di bawah 5, hal yang paling aman adalah untuk tinggal di atau di atas rasio ini untuk kecerahan yang baik.