Apakah Definisi Etanol?Manfaat dan Proses Pembuatan

Penggunaan etanol sebagai bahan bakar alternatif menjadi semakin populer oleh konsumen pernah sadar ingin melakukan sedikit mereka untuk planet ini. Bahkan mungkin menjadi alternatif yang lebih baik untuk bahan bakar bio, tampaknya bahwa itu adalah jauh lebih menyenangkan untuk membuat pada setiap tingkat.
Apa itu Etanol?
Etanol adalah alkohol gandum, atau formula tanaman massa yang berasal dari gula alami yang ditemukan dalam massa bio, atau tumbuh-tumbuhan seperti jagung, gandum, barley, kentang dan tebu. Hal ini kemudian diproses untuk membuat bentuk terbarukan aditif bahan bakar atau bahan bakar yang baik biaya yang efektif dan baik untuk planet ini. Banyak mobil yang dapat dijalankan pada campuran Ethanol dan bensin. Meskipun pada saat ini, hanya campuran perbandingan 10% Etanol, untuk bahan bakar fosil 90%.
Manfaat Etanol
Ada banyak manfaat dari menggunakan bahan bakar alternatif seperti Ethanol, sebagai permulaan itu adalah sumber daya terbarukan, bahan bakar fosil yang digunakan untuk membuat bensin tidak terbarukan, sehingga suatu hari mereka akan habis, itu karena hal ini bahwa orang-orang, telah menjadi lebih menyadari bahan bakar alternatif dan aditif. Alasan lain yang baik untuk menggunakan bahan bakar alternatif seperti Ethanol adalah penurunan polusi, kita hanya memiliki satu planet dan jika kita tetap polusi itu kita mungkin sangat baik menemukan diri kita dengan tempat tinggal. Setiap langkah yang kita dapat membuat menuju mengurangi polusi adalah positif. Alasan lain yang baik untuk mempertimbangkan alternatif bahan bakar seperti etanol adalah bahwa hal itu jauh lebih murah untuk menggunakan dan membuat, biaya utama yang terlibat dalam pembuatan Ethanol pada metoda pemrosesan.
Bagaimana Etanol Diproduksi?
Proses yang digunakan terdiri dari 8 tahapan, jagung adalah produk utama yang digunakan dalam metode ini, Penggilingan jagung, untuk membuatnya menjadi bubuk halus, atau pencairan makan, yang adalah mencampur tepung dengan air dan Alpha-amilase, maka pemanasan itu di suhu 120-150 derajat Celcius, panas mengurangi bakteri. Sakarifikasi, adalah proses pendinginan mash, dan menambahkan glukoamilase, ini mengubah pati untuk dekstrosa, Fermentasi, adalah di mana ragi yang ditambahkan untuk memfermentasi gula untuk mengubahnya menjadi Etanol. Proses ini terdiri dari mash melalui tank yang berbeda, dan memakan waktu sekitar 48 jam.
Harap dicatat bahwa prosedur ini adalah beresiko dan saya tidak merekomendasikan pembuatan biodiesel tanpa penelitian lebih lanjut dari proses, ini hanya pedoman umum dari proses pembuatan, jika Anda ingin benar-benar membuat bio diesel sendiri anda silakan berkonsultasi perusahaan ahli atau profesional.
Distilasi, mash sekarang berisi sekitar 10% dan alkohol 90% padatan bukan difermentasi, zat padat kini dipisahkan dari alkohol, untuk mencapai sekitar 96% kekuatan alkohol.
Dehidrasi, adalah tempat yang terakhir dari air akan dihapus untuk membuat alkohol sekitar 200 bukti.
Denaturing, kemudian digunakan untuk membuat alkohol tidak layak untuk konsumsi manusia, hal ini dilakukan dengan menambahkan sejumlah kecil bensin, seperti 2-5%.
Ada 2 co produk yang berasal dari proses ini juga. Yang pertama adalah produk yang tidak beragi, ini digunakan sebagai pakan ternak, yang kedua adalah karbon dioksida yang dikumpulkan dari proses dan dijual ke industri lainnya.
Ada banyak alasan untuk menggunakan Etanol baik sebagai aditif atau bahan bakar alternatif, salah satu alasan utama adalah pengurangan polusi. Regular bahan bakar berbasis fosil tidak hanya merusak lingkungan mereka adalah sumber daya yang tidak terbarukan, satu kali mereka pergi mereka tidak pernah dapat digantikan, atau regenerasi.